vtobox

Little Smiley..

Posts Tagged ‘gelas’

Sahabat

Posted by Vtobox | rumahvito on 2012/10/18

Saat kelas dimulai, dia mengambil toples kosong dan mengisi dgn bola2 golf.
Kemudian berkata kepada murid2nya, apakah toples sdh penuh…… ? Mereka setuju !!!!

Kemudian dia menuangkan batu koral ke dlm toples, mengguncang dgn ringan.
Batu2 koral mengisi tempat yg kosong di antara bola2 golf.
Kemudian dia bertanya kpd murid2nya, apakah toples sdh penuh ?? Mereka setuju !!!

Selanjutnya dia menabur pasir ke dlm toples …
Tentu saja pasir menutupi semuanya.
Profesor sekali lagi bertanya apakah toples sdh penuh..??.
Para murid berkata, “Yes”…!!

Kemudian dia menuangkan dua cangkir kopi ke dlm toples, dan secara efektif mengisi ruangan kosong di antara pasir.
Para murid tertawa….

“Sekarang.. saya ingin kalian memahami bahwa toples ini mewakili kehidupanmu.”

“Bola2 golf adalah hal yg penting; Tuhan, keluarga, anak2, kesehatan. “Jika yg lain hilang dan hanya tinggal mrk, maka hidupmu msh ttp penuh.”

“Batu2 koral adalah hal2 lain, spt pekerjaanmu, rumah dan mobil.”

“Pasir adalah hal2 yg sepele.”
“Jika kalian pertama kali memasukkan pasir ke dlm toples, maka tdk akan tersisa ruangan utk batu2 koral ataupun utk bola2 golf..

Hal yg sama akan terjadi dlm hidupmu.”
“Jika kalian menghabiskan energi utk hal2 yg sepele, kalian tdk akan mempunyai ruang utk hal2 yg penting buat kalian.”
“Jadi Beri perhatian utk hal2 yg penting utk kebahagiaanmu.
“Bermainlah dgn anak2mu.”
“Luangkan waktu utk check-up kesehatan.”
“Ajak pasanganmu utk keluar makan malam”
“Berikan perhatian terlebih dahulu kpd bola2 golf.

Hal2 yg benar2 penting. Atur prioritasmu.
Baru yg terakhir, urus pasirnya.

“Salah satu murid mengangkat tangan dan bertanya, “Kopi mewakili apa? Profesor tersenyum, “Saya senang kamu bertanya.”
“Itu utk menunjukkan kpd kalian, sekalipun hidupmu tampak sdh sgt penuh, tetap selalu tersedia tempat utk secangkir kopi bersama Sahabat”.

Posted in Renungan | Tagged: , , , , , | Leave a Comment »

Kisah segelas susu

Posted by Vtobox | rumahvito on 2012/04/21

Suatuhari, seorang anak lelaki miskin yang hidup dari menjual asongan dari pintu ke pintu, menemukan bahwa dikantongnya tersisa beberapa sen uangnya, dan dia sangat lapar.

Anak lelaki tersebut memutuskan untuk meminta makanan dari rumah berikutnya. Akan tetapi anak itu kehilangan keberanian saat seorang wanita muda membuka pintu rumah. Anak itu tidak jadi meminta makanan, ia hanya berani meminta segelas air.

Wanita muda tersebut melihat, dan berfikir bahwa anak lelaki tersebut pastilah lapar, oleh karena itu ia membawakan segelas besar susu.

Anak lelaki itu meminumnya dengan lambat, dan kemudian bertanya “berapa saya harus membayar untuk segelas besar susu ini ?” Wanita itu menjawab : “Kamu tidak membayar apapun”. “Ibu kami mengajarkan untuk tidak menerima bayaran untuk kabaikan” kata wanita itu menambahkan.

Anak lelaki itu kemudian menghabiskan susunya dan berkata : ” Dari dalam hatiku aku berterima kasih pada anda.”

Bertahun-tahun kemudian, wanita muda tersebut mengalami sakit yang sangat kritis. Para dokter di kota itu sudah tidak sanggup menanganinya. Mereka akhirnya mengirimnya ke dokter besar, dimana terdapat dokter spesialis yang mampu menangani penyakit langka tersebut.

Dr. Anwar dipanggil untuk melakukan pemeriksaan. Pada saat ia mendengar nama kota asal wanita tersebut, terbersit seberkas pancaran aneh pada mata Dr. Anwar.

Segera ia bangkit dan bergegas turun melalui ruang rumah sakit, menuju kamar si wanita tersebut.
Dengan berpakaian jubah kedokteran ia menemui si wanita itu.

Ia langsung mengenali wanita itu pada sekali pandang. Ia kemudian kembali ke ruang konsultasi dan memutuskan untuk melakukan upaya terbaik untuk menyelematkan nyawa itu. Mulai hari itu, ia selalu memberikan perhatian khusus pada wanita itu.

Setelah melalui perjuangan yang panjang, akhirnya diperoleh kemenangan……… Wanita itu sembuh !!.

Dr. Anwar meminta bagian keungan rumah sakit untuk mengirimkan seluruh tagihan biaya pengobatan kepadanya untuk persetujuan. Dr. Anwar menuliskan sesuatu pada pojok atas lembar tagihan, dan kemudian mengirimkannya ke kamar pasien.

Wanita itu takut untuk membuka tagihan tersebut, ia sangat yakin bahwa tak akan mampu membayar tagihan tersebut walaupun harus diangsur seumur hidupnya.

Akhirnya ia memberanikan diri untuk membaca tagihan tersebut, dan ada sesuatu yang menarik perhatiannya pada pojok atas lembar tagihan tersebut. Ia membaca tulisan yang berbunyi……” Telah dibayar lunas dengan segelas susu !! ” tertanda, Dr. Anwar Yusuf. Air mata kebahagiaan membanjiri matanya. Ia berdoa : “Tuhan, terima kasih, bahwa cintamu telah memenuhi seluruh bumi..

Posted in Renungan | Tagged: , , , , , | Leave a Comment »